TIPS: Practice Less of Me, More of Others


Monday, 30 Nov -0001


 

Ini gampang-gampang susah untuk dilaksanakan.  Kita mulai dari artinya saja dulu ya.  Less for self, more for others itu bukan mengorbankan hidup kita… Bukan kita peres darah kita sampai tetes terakhir untuk menyenangkan orang lain.  Ini justru tentang pengorbanan ego kita…

Untuk mulai dilakukan yah, harus belajar considerate, memikirkan orang lain, taro diri kita di situasi orang itu, dan terus berpikir apakah kita mau diperlakukan seperti itu gara-gara kepentingan orang lain.  Kita harus mulai belajar arti kata “kecukupan” dan “kepuasan” dengan segalanya yang kita miliki.  Kalo gak perlu, yah udah jangan ambil, walaupun pengen banget.  Banyak hal di dunia yang tidak kita perlukan, baik itu hal materi atau emosi (misalnya seperti dendam…), itu semua mending dibuang, jangan ngeberat-beratin hidup.  Makanya aku bilang, gampang-gampang susah.  Soalnya kebanyakan kita ngerti situasi begini, tapi hatinya itu yang berat untuk melaksanakan.

 

Latihlah otot hati kita biar tambah kuat (bukan keras) dan lembut.

Gimana caranya? 

 

Gratitude.

Belajar menghitung anugerah yang telah diberikan.  Maksudku beneran dihitung.  Challenge diri kita sendiri untuk menulis 1000 hal yang dapat kita berterimakasih-kan dalam sebulan.  Pake ponsel biar gak malas.  Kemarin ini saya mengikuti saran dari teman juga, dan mulai-mulai sih gampang, yang pasti masuk list yah suami, orang tua, kakak adik, teman, pekerjaan, rumah, makanan, dll, terus sampe seminggu langsung habis deh kata-kata.  Yang masuk list nya makin lama makin spesifik, misalnya, “berterima kasih untuk X yang sudah bikin jus apel di pagi hari ini”.  Hal-hal-nya pun makin kecil, yang gampang dianggap gak penting.  Tapi kita harus tetap gigih kerjakan, itu untuk melatih mata ketiga kita yang nyambung ke otak, biar kita nanti reflex nya kalau terjadi apa pun juga langsung berterima kasih duluan (kita kan reflex nya pasti langsung complain dulu…)

 

Worst Case Thinking. 

Belajar bertanya diri sendiri, kalau aku gak ada ini, can I live with it?  Separah-parahnya apa yang akan terjadi?  Kebanyakan kali bila kita jujur sama diri kita sendiri, yah oke-oke aja.  Cuma kita kurang disiplin, maunya short cut: kalo bisa kenapa nggak?  Jadi kita harus belajar mengerti, semua dilakukan juga bisa, tapi harus apa tidak, boleh apa tidak, harga yang harus dibayar itu apa?

 

Integritas.

Integritas dirimu, harganya berapa?  Bisa dibeli gak?  Hal yang satu ini yang lagi kepingin banget, bisa pake integritas dirimu untuk ditukar apa tidak?  Integritas kalau sudah dijual sekali, harganya makin jatuh…  Kayak barang bekas.  Akhirnya makin lebih gampang untuk ditukar hal-hal yang lebih tidak penting.  Jadi dijagalah dengan baik.  Jangan membohong, mencuri, menyakiti orang lain untuk kepentingan diri sendiri… Kalau tidak, kita pelan-pelan akan menjadi si orang jahat yang dulu kita tunjuk jahat.

 


Kalau sudah terlambat, bagaimana?

 

Perbaiki.

Hubungan yang sudah kepalang tanggung rusak, harus diperbaiki.  Minta pengampunan, say sorry.  Jangan tunggu kelamaan, kalau tidak nantinya bakal keterusan, jadi tambah basi.  Kan capek juga kalau terus-menerus harus merasa bersalah, apalagi kalo sudah mengebalkan diri supaya ada alasan mengapa kemaren mencuri telor ayam tetangga… Kalau perlu ditemenin supaya bisa say sorry, do it

Beberapa bulan lalu aku mengomeli seseorang, ngotot aku bener, tapi akhir-akhir ini baru sadar bahwa yang salah itu aku… Ampuuuun deh, merasa bersalah tapi ego setinggi langit.  Kalo minta maaf, muka mau taro dimana (lalu langsung latihan worst case thinking di saat ini deh… Separah-parahnya apa yang akan terjadi bila gak dimaafin)??  Tapi kan integritas harus dipertahankan melebihi ego.  Jadi aku langsung bilangin ke teman, pliiiissssss help me, bantu memastikan supaya aku gak kabur takut malu.  Setelah berminggu-minggu, ini baru kuminta maaf (sering mau kabur tapi diingatkan sama teman terus).  Yah saranku, jangan malu-malu, temanmu itu pasti akan bangga dan respect punya teman yang berintegritas tinggi.  Setelah kuminta maaf, akhirnya dimaafin tuh, dan oke-oke aja.  Justru aku yang merasa lega.

 

Don’t Do It Again.

Belajar punya kesadaran.  Ini adalah everyday struggle, tidak apa-apa, you are not alone.  Setan dalam orang berbeda-beda, maka kita harus saling support dan encourage supaya setiap hari kita keluar sebagai pemenang.  Don’t walk away, jangan putus asa.  Kalau otot hati sudah tambah kuat, pelan-pelan kebaikan akan jadi kebiasan, dan akan jadi respon yang reflex dalam segala hal.

 

Menyakiti orang lain karena kita egois itu bakal balik menyakiti diri kita sendiri, entah mau dipanggil karma, atau konsekuensi dari dosa…  Kan orang bilang dunia itu bulat, the world goes around, jadi mendingan be considerate and kind. 


Do kindness one act at a time,

and let kindness goes around.



Cianna

No Comments Yet.